Friday, May 21, 2010

bangga sebagai muslim

bismillahirrahmanirrahim

tepat jam 2100 tanggal 15 mei
malam itu melakar suatu kisah
mengajar insan erti persaudaraan ISLAM


"Perhatian kepada semua penumpang Transnasional bernombor T406, bas telah menunggu di terminal 4". Pengumuman itu menggetarkan gegendang telinga seorang remaja perempuan bernama anum. Ya, nombor bas itulah yang tertera di tiketnya. Anum bergegas ke Terminal 4. Sambil menggalas beg, matanya tidak berhenti2 memandang sekeliling mencari bas disebalik ragam manusia yang memenuhi terminal itu. Terlirih senyuman apabila lirikan matanya tertumpu kepada sebuah bas yang tentunya bakal dia naiki bagi suatu perjalanan yang agak jauh. 

"Alhamdulillah", lafaz syukur terungkap di bibirnya sambil melepaskan lelah di seat yang begitu selesa. Sedang membaiki kedudukan seatnya supaya selesa sepanjang perjalanan, tidak henti2 bibirnya membuihkan doa agar perjalanan ini dipermudahkan dan dilindungi rahmat Allah. Ketika itu, dia yakin hanya Allah yang berada di sisinya. Tiba2 datang seorang pemuda dalam lingkungan usia belasan atau 20-an kepadanya dan menjengah.
"Assalamualaikum, kak.. Saya #$%^&*@#$%^&*@...."

Anum sedikit gementar. Yalah kan, pemuda yang tak pernah dikenali datang bercakap dengannya. Pada awalnya, dia buat2 tidak mahu mendengar dan tidak melayan pemuda terbabit. Namun, apabila kelihatan muka pemuda tadi betul2 pucat mengharapkan simpati, anum pun menjawab;  
"Waalaikumussalam. Maaf, cik. Saya tak faham satu pun apa yang cik sebutkan tadi".

Pemuda tadi cuba menerangkan kembali keadaannya. Dengan semangat, pemuda itu berkata;
"Sebenarnya begini, kak. Saya @#$%^&*@#$%^&*......"

Pada permulaannya, dia memahami kata itu namun kata2 pemuda itu tetap seperti tadi, panjang lebar tetapi segalanya diungkapkan dalam satu nafas. Nampaknya, pemuda itu betul2 cemas dan suaranya seolah2 menggeletar. Setelah 4 kali pemuda itu mengulangi kata, dia baru faham dengan apa yang cuba disampaikan.
"Kak, tiket saya kena tahan tadi dan saya memang tak ada duit sekarang untuk beli tiket lain. Jadi saya tak boleh naik bas ni. Saya dapat tahu yang kak akan turun di Chendor. Mak saya minta saya cari orang yang turun sekitar2 tu, minta tolong belikan saya tiket ke sana, menaiki bas yang sama dengan kak. Sampai di sana, mak saya tunggu dan bayarkan semula duit tiket tu".

Dalam serba salah untuk mempercayai keadaan pemuda tadi, dia tidak mampu untuk mengungkapkan apa2. Apabila melihat keadaan itu, pemuda tadi masih cuba meyakinkannya sambil mata pemuda itu memandang sekeliling, menunggu masa untuk dihalau keluar bas.
"Saya tahu mungkin kak susah nak percaya tapi... erm, beginilah. Rasanya eloklah akak bercakap sendiri dengan mak saya."

melihatkan keseriusan pemuda tadi, dia cuba memahami apa yang sedang berlaku.
"eh, takpe2, saya percaya tapi.....err...."

memandangkan sudah hampir masanya untuk bas bertolak, dia cuba membuka dompetnya dalam senyap. Namun, apakan daya, hanya rm10 yang ada. Tidak cukup untuk membayar sekeping tiket yang harganya 3 kali ganda dari wang yang dia ada.
"Maaf, cik. Saya faham keadaan cik. Tapi saya sekarang pun tak cukup duit."

Setelah mendengar kata itu, pemuda tadi terus bergegas bangun.
"Takpelah, kak. Terima kasih. Saya cuba cari tiket untuk bas lain."

Pemuda tadi pun beredar dengan segera setelah diminta untuk berbuat demikian oleh pemandu bas. Anum cuba menarik nafas penjang setelah semua itu berlaku secara pantasnya, hanya dalam masa 5 minit. Dia memikirkan kembali tentang kejadian tadi. Bas dengan perlahan memulakan perjalanan. Sambil memandang ke luar tingkap mengintai saat malam beredar meninggalkan terminal, tiba2 matanya menuntun arah melihat kelibat seorang pemuda berlari menuju ke tempat menunggu bas. "Ya, pemuda tadi!", pemikirannya berbicara. 

Hatinya mula terdetik,"Apalah yang akan berlaku pada pemuda tadi?" Pelbagai bayangan menjengah jiwa. "Bagaimanakah jika diriku berada di tempatnya.. Ya Allah, Kau permudahkan pemuda tadi. Moga niat sucinya untuk pulang berjumpa keluarga tercapai".

 Tanpa disedari, beberapa butir mutiara mata jatuh ke pipi.
"Kenapalah tak dapat tolong orang tadi sedangkan dia dalam kesusahan? Sepatutnya hulurkan apa sahaja yang ada dalam poket tu. Kesian dia, siapalah yang akan bantu dia. Dahla dunia sekarang ni membuatkan masyarakat susah nak percayai manusia lain" Macam2 lagi yang difikirkannya.

Tiba2 pemikirannya beralih arah. Pelik juga ya. Tak pernah kenal tapi sampai terlalu bersimpati dengan orang tadi. Kenapa ya? Pelik pun. Suara hatinya mula berbicara;
"Kan indah ISLAM tu, kat mana2 pun asal islam, semuanya bersaudara. Tak kira pernah atau tidak pernah bersua, namun ada ikatan hati yang telah Allah Taala berikan khas buat umat islam. Jika dihayati, paling kurang pun 17 kali sehari, hati umat islam diberus dan digilap dengan bacaan ayat ke-6 surah al-Faatihah yang bermaksud "TUNJUKILAH KAMI JALAN YANG LURUS". Tertanya2 mengapa waktu solat sorang2 pun kita perlu baca KAMI? Kenapa tak baca "tunjukilah saya"?

Ya, indah benar syariat islam kan, sentiasa mendoakan saudara2 seislamnya agar sama2 ditunjuki ke arah kebenaran. Subhanallah...! 

TIDAK MERASA BANGGA KAH ANDA DIGELAR SEBAGAI MUSLIM?


 ..wassalam.

4 comments:

azni_1405 said...

salam muna,,
wah,,best sgt!!

yeah,,proud 2 be a muslim!!

rindu kat muna..huhu

muna majidah said...

alhamdulillah!
lahirkan rasa 'izzah-mu dgn mengamalkan syariat islam dalam segenap aspek kehidupan..

rindu? hmm,moga ukhuwwwah yg terbina akan tetap utuh dgn rabitah dariNya

+akufobia+ said...

woaa.ending dia?

zqa jasmi said...

waa .. is it based on ur own experience ? hehe .
anum = muna ea ?
hehe . btw , really like it =)

hence , mish u .

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails